Bismillahirrahmanirrahim

Dan Dialah ( Allah) yang menjadikan (untuk kamu) kebun-kebun yang menjalar tanamannya dan yang tidak menjalar dan pohon-pohon tamar (kurma) dan tanaman-tanaman yang berlainan (bentuk, rupa dan rasanya) dan buah zaiton dan delima, yang bersamaan (warnanya atau daunnya) dan tidak bersamaan (rasanya). Makanlah dari buahnya ketika ia berbuah dan keluarkanlah haknya (zakatnya) pada hari memetik atau menuainya dan janganlah kamu melampau (pada apa-apa jua yang kamu makan atau belanjakan); sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampau. Surah Al An'aam. Ayat 141.

Sejarah Kurma Ajwa Asli Madinah

Kurma Ajwa pertama kali ditanam oleh Rasulullah SAW. Lokasinya di tanah bersebelahan dengan Masjid Quba, Madinah. Pada masanya, Rasulullah SAW selalu makan kurma tika berbuka puasa. Adapun begitu, nama Ajwa di ambil dari nama anak kepada Salman Alfarisi, seorang Nasrani yang akhirnya memeluk agama Islam dan mewakafkan kebun kurmanya di jalan Islam untuk perjuangan Islam. Sebagai penghargaan dan untuk mengenang jasa-jasanya itulah, Rasulullah SAW akhirnya menamakan kurma yang sering dimakannya ketika berbuka puasa dengan nama kurma ajwa. Inilah sejarah kenapa kurma ini dinamakan kurma ajwa yang juga disebut dengan nama Kurma Nabi hingga kini.

Bacaan Menarik

Jemput baca pelbagai artikel bermanfaat di bawah secara santai untuk tambahkan pengetahuan.

Panduan Perah Dan Cara Simpan Susu Badan Ibu Dengan Betul
Cara Bezakan Kurma Ajwa Asli Dan Palsu Dengan Mudah
Ciri Hamil 1 Minggu : Tanda Tanda Kehamilan Minggu Pertama
Pengalaman Makan Kurma Semasa Hamil Ganti Asid Folik
Heliza Helmi Sah Bergelar Isteri, Berkahwin Dengan Dato’ Sri Mahadi BZ